Price Earning Ratio dan Price to Book Value

Price Earning Ratio (PER) adalah salah satu ukuran paling dasar dalam analisis saham secara fundamental. Secara mudahnya, PER adalah ‘perbandingan antara harga saham dengan laba bersih perusahaan’, dimana harga saham sebuah emiten dibandingkan dengan laba bersih yang dihasilkan oleh emiten tersebut dalam setahun.

Karena yang menjadi fokus perhitungannya adalah laba bersih yang telah dihasilkan perusahaan, maka dengan mengetahui PER sebuah emiten, kita bisa mengetahui apakah harga sebuah saham tergolong wajar atau tidak secara real dan bukannya secara future alias perkiraan. Oke, kita langsung saja.

Menghitung PER sangat gampang, bahkan putra atau putri anda yang masih duduk di sekolah dasar pun bisa melakukannya. Yaitu dengan membagi harga saham dengan earning per share (EPS) perusahaan yang ditampilkan pada laporan keuangan terakhir perusahaan. Misalnya harga saham ADRO saat artikel ini ditulis adalah 1,990. EPS ADRO pada laporan keuangan 1Q10 adalah Rp 26.9 per saham. Karena angka 26.9 tersebut adalah EPS ADRO dalam satu kuartal (3 bulan), maka EPS-nya di-annualized-kan alias disetahunkan terlebih dahulu dengan cara dikali empat (3 bulan x 4 = 12 bulan = 1 tahun), sehingga hasilnya 26.9 x 4 = 107.6. Maka, PER ADRO adalah 1,990 dibagi 107.6, dan hasilnya adalah 19.1 kali. Dengan demikian, kita bisa mengatakan bahwa ‘harga saham ADRO adalah 19.1 kali laba bersih yang dihasilkan perusahaan’. Semakin besar nilai PER sebuah saham, maka semakin mahal saham tersebut.

Jadi, katakanlah saham X harganya 1,000, sementara saham Y harganya 500. Kelihatannya memang saham X lebih mahal dari saham Y bukan? Tapi jika PER dari saham X hanya 10 kali, sementara PER dari saham Y mencapai 20 kali, maka jelas bahwa: secara fundamental, saham X lebih murah dua kali lipat dibanding saham Y.

Catatan: EPS sesuai artinya berarti ‘laba bersih per saham’. EPS diperoleh dari laba bersih dibagi jumlah saham yang beredar. Contohnya ADRO, laba bersihnya pada 1Q10 adalah Rp 861 milyar. Karena jumlah saham ADRO yang beredar di market adalah 32 milyar lembar, maka EPS-nya adalah 861 dibagi 32, dan hasilnya Rp 26.9 per saham. Namun, anda tidak perlu menghitung EPS karena biasanya EPS ini sudah ditampilkan pada laporan keuangan.

Kadang-kadang pada laporan keuangan terdapat dua EPS, yaitu ‘EPS dasar’ dan ‘EPS dilusi’. Kalau begitu, ambil yang ‘EPS dilusi’. Apa itu maksudnya? EPS dilusi adalah EPS yang dihitung berdasarkan jumlah saham terbaru, sebab jumlah saham yang beredar sebuah emiten bisa saja berubah dari waktu kewaktu, karena right issue dan lain-lain.

Karena harga saham sebuah emiten senantiasa berubah-ubah setiap saat, maka PER-nya pun dapat berubah-ubah setiap saat. Setiap kali perusahaan menerbitkan laporan keuangan terbaru, maka EPS yang dijadikan dasar perhitungan pun harus diganti.

Kemudian, bagaimana cara untuk menggunakan PER ini untuk mengatakan apakah harga sebuah saham tergolong murah, wajar, atau mahal? Ketika anda mendapatkan PER ADRO adalah 19.1 kali, apa itu artinya? Apakah itu berarti saham ADRO pada harga 1,990 termasuk murah, wajar, atau mahal?

Ada dua cara untuk menilai tingkat kewajaran harga saham suatu emiten setelah nilai PER-nya diketahui, yaitu dengan membandingkannya dengan emiten lain di satu sektor yang sama yang sekelas, dan dengan melihat kinerja emiten di masa lalu.

Contohnya, PER ADRO berdasarkan harga saham terbaru dan laporan keuangan 1Q10 adalah 19.1 kali. Kita tahu bahwa ADRO adalah perusahaan batubara, maka kita harus membandingkan PER ADRO dengan PER ITMG, INDY, PTBA dan BUMI. Ternyata, PER ITMG adalah 16.4, INDY 12.4, dan PTBA 26.9 (BUMI belum mengeluarkan lap keu 1Q10). Dengan demikian, kita bisa mengatakan bahwa PER ADRO yang 19.1 kali tersebut adalah relatif mahal, sehingga peluangnya relatif kecil untuk menguat. Namun anda jangan membandingkan PER ADRO dengan PER DOID, meski kedua perusahaan tersebut sama-sama perusahaan batubara. Kenapa? Sebab ADRO sudah well established sebagai perusahaan batubara, sementara DOID masih bau kencur di bidang ini, sehingga tentu saja kita tidak bisa membandingkan hasil pekerjaan antara orang dewasa dan anak kecil.

Itu masih kesimpulan yang relatif. Lalu bagaimana untuk lebih memastikannya? Dengan melihat track record ADRO di masa lalu. Pada FY2009, ADRO menghasilkan laba bersih 4.4 trilyun yang naik berkali-kali lipat dibanding FY2008 yang cuma 887 milyar. Namun, pada tahun-tahun sebelumnya (2007 dan sebelumnya), laba bersih ADRO masih sangat kecil. Peningkatan signifikan baru dicapai ADRO pada 2009 kemarin, dimana pada 1Q10 ternyata turun lagi. Nah, karena ADRO dalam jangka panjang masih perlu membuktikan diri bahwa mereka adalah perusahaan yang profitabel, maka PER 19.1 jelas terlalu tinggi. Alhasil, kita bisa menyimpulkan bahwa harga ADRO pada 1,990 adalah mahal secara fundamental.

Meski kesimpulan tersebut baru diperoleh dari perhitungan PER saja, namun akurasinya dapat dipertanggung jawabkan. Dan akurasi tersebut bisa mendekati 100% jika anda mampu memadukannya dengan perhitungan-perhitungan lainnya. Itu sebabnya saya pernah menulis pada 1 Mei lalu bahwa harga saham ADRO yang kala itu berada di posisi 2,200, tidak bisa naik lebih tinggi lagi dan kemungkinan besar akan melemah. Dan faktanya, sampai hari ini ADRO memang belum bisa menembus angka 2,200 kembali.

Jika kinerja sebuah perusahaan termasuk bagus atau sangat bagus, maka meski PER-nya tinggi, bisa jadi harga sahamnya masih tergolong wajar. Contohnya UNVR, yang menjadi satu-satunya bluchip yang PER-nya diatas 30 kali. Meski dengan demikian sekilas sahamnya sangat mahal, namun karena kinerja UNVR selama ini nyaris sempurna dan UNVR juga termasuk perusahaan yang rajin bagi-bagi dividen dalam jumlah besar (terkadang mencapai 100% dari laba bersih), maka harga UNVR yang menghasilkan PER 30 kali tersebut masih tergolong wajar.

Bagaimana jika emiten yang anda hitung PER-nya tidak bergerak secara khusus di sektor tertentu? Misalnya ASII yang bergerak dibanyak sektor? Anda bisa membandingkannya dengan perusahaan yang ‘sekelas’ meski perusahaan tersebut bergerak di sektor yang lain, contohnya TLKM, BBRI, ISAT, dan bluchip-bluchip lainnya. Pokoknya yang sekelas!

Jika anda sudah berpengalaman, maka begitu anda mengetahui PER sebuah emiten, anda bisa langsung menilai apakah harga saham emiten tersebut tergolong murah, wajar, atau mahal, tanpa perlu membanding-bandingkannya dengan PER emiten lain, atau melihat track record perusahaan di masa lalu.

Price to Book Value (PBV)

PBV ini pada dasarnya sama saja dengan PER. Perbedaannya, kalau PER berfokus pada laba bersih yang dihasilkan perusahaan, PBV fokusnya pada nilai ekuitas perusahaan. PBV sesuai artinya bermakna ‘harga saham dibandingkan nilai ekuitas per saham’. Cara menghitungnya, (saya yakin kebanyakan dari anda sudah tahu) adalah dengan membagi harga saham dengan Book Value-nya (BV), dimana BV dihasilkan dari ekuitas dibagi rata-rata jumlah saham yang beredar. Konsep penggunaannya pun sama dengan PER: semakin tinggi nilai PBV, maka semakin mahal harga sahamnya.

Saya pribadi lebih suka PER daripada PBV. Dan berdasarkan pengalaman, prediksi perubahan harga saham dengan menggunakan PER memang sedikit lebih akurat dibanding jika dengan menggunakan PBV. Kok bisa? Sebab, nilai laba bersih lebih mencerminkan kinerja yang sesungguhnya dari sebuah perusahaan dibanding nilai ekuitas. Peningkatan ekuitas bisa saja diperoleh dari tambahan modal disetor, right issue, atau apapun yang intinya bukan berasal dari kinerja perusahaan. Sedangkan laba bersih, hampir pasti merupakan hasil dari kinerja perusahaan.

Hanya saja, laba bersih dari sebuah perusahaan bisa saja bukan berasal dari kinerjanya secara operasional, melainkan hasil dari pendapatan non operasional, penjualan aset, dan lain-lain, sehingga bisa saja laba bersih itu tidak menunjukkan kinerja perusahaan yang sesungguhnya. Dan dalam hal ini PBV mungkin lebih akurat. Itu sebabnya untuk menjadi seorang analis dan penilai harga saham yang baik, anda harus punya ketelitian yang luar biasa.

Sumber : teguhhidayat.com

http://belajar-cara-membuat-website.blogspot.com/
http://ide-peluang-bisnis.blogspot.com/p/jasa-pembukuan.html

Posted on June 12, 2015, in Analisa Saham and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: